Monday, August 24, 2009

Melihat Hidup dari 2 Sisi yang Berbeda (Part 1)

Bagaimana kita hidup ditentukan dengan bagaimana kita melihat hidup ini. Seperti yang pernah gw bahas sebelumnya di bagian ini. Hidup tidak akan pernah menjadi lebih mudah selagi kita masih berada di dunia ini. Kejadian demi kejadian yang gw alami tiap hari kembali membuat gw tersadar bahwa gw dengan kondisi seperti ini adalah orang yang beruntung jika dibandingkan dengan orang lain. Mengapa ? Mungkin kejadian pagi ini bisa membantu menjawab pertanyaan "Mengapa" ini.

Pagi ini, gw terbangun telat 15 menit dari jadwal yang sudah ditetapkan tadi malam 06.15. Pas bangun uda rada serem bakalan telat aja ngantornya. Hati uda mulai ngedumel "napa juga gw bangun jam segini, uda pasang alarm hp tapi ga guna wew !!!" Tapi kemudian gw teringat bahwa ga semua orang bisa bangun dari tidurnya. Maksudnya ??!!? Yap, ga semua orang diberikan kesempatan untuk bisa melihat matahari esok dan menghirup udara segar di pagi hari (walopun pagi-pagi di Jakarta juga udaranya uda ga segar lagi hehe). Maka karna itu bersyukurlah kalo kita masih bisa bangun dari tidur dan bisa menggerak badan ke kiri dan kanan - karena itu tandanya kita masih hidup dan ada sesuatu 'misi' yang harus kita kerjakan hari itu. (Find out your mission ya)

Makan pagi gw tadi itu biskuit yang disiram susu. Kebayang ga gimana bentuknya ? Kebayang ? Baguslah... (buat yang tidak kebayang, silakan berimajinasi hehe). Walopun itu menu 4/7 (4 hari makan ini dari 7 hari seminggu), tapi tetep bersyukur tadi uda dikasih sarapan pagi jadi kuat lg deh hehe. Ga kebayangkan mereka yg ga keburu sarapan di rumah lalu harus sarapan di bis/mobil gitu, rasanya pasti gimana gitu loh - apalagi yang ga ada sarapan pagi, pasti harus menahan lilitan tangisan perut akibat 5-6 jam kekosongan perut akibat ditinggal tidur hehe..

Pas mandi, adu duh.. pake acara sakit perut segala dan akhirnya setelah mikir2 BAB tidak BAB tidak, ya udah BAB aja daripada di jalan BAB-nya hoho.. Pas BAB (menunggu keluar), sempet kesel juga sih "lha wong uda telat bangun, kok malah pake acara ada BAB segala, waktunya kan kebuang lama nih.. hiks". Tapi kemudian gw disadarkan bahwa ga semua orang bisa BAB loh. Mungkin kita yang uda terbiasa BAB tiap pagi dan tiap ari, kita sih biasa-biasa aja. Tapi coba deh liat orang-orang yang menderita gangguan BAB alias ga bisa tiap ari BAB, blum lagi klo yang BAB-nya suliiittt banget ampe harus pake alat bantuan ato berdarah (sembelit) gitu.. Sempet juga beberapa waktu lalu baca di KOMPAS, soal radang usus, kanker usus yang salah satu gejalanya adalah sulit & jarang-nya BAB hiiiy serem abis d..

Akhirnya setelah semuanya beres, langsung d caooo... ngejar angkot 01/M25 yang ke Grogol. Dapetnya B01 yang lelet gitu jalannya (gara2 nunggu penumpang). Bujibuset deh ini sopir bener-bener 'human-target' gitu. Mulai d kesel ama ini sopir, cuma kembali coba berpikir +. Dulu Pernah suatu x gw ajak sopir angkot ngobrol2 (sopir angkot jg manusia cuy, jadi klo bs jgn didiemin gitu hehe), ternyata setoran mereka tinggi-tinggi gitu ya ada yang harus cari sampe Rp.500.000 - kalo ga nyampe segitu biasanya ada hukuman/penalti : ga heran klo mereka saling berebut penumpang, kebut2an, ngeteeemm, dan kadang2 suka lelelettt.. Belum lagi sopirnya uda tua gitu, jadi ga tega deh : Belajar mengucap syukur aja deh (untung gw dapet kerjanya lumayan sesuai dan enak hahaha..)

Nyampe halte busway, yaiks sudah jam 7 lewat 10 menit : hilang sudah peluangku dapet tiket Rp. 2000 yang cuma sampe jam 7 pagi aja - jadinya tadi dapetnya yang Rp.3500 T.T. Ya sudah ga pa2 deh, lagian juga sapa suruh telat :P. Trus di haltenya seperti biasa :"MENGANTRI" mulai berdempetan menunggu di pintu halte. Pagi ini bisnya rada telat dan jarang gitu. Akhirnya setelah nunggu kira-kira 10 menit lebih, gw naek juga fiuh.. Kadang-kadang suka sebel sih liat orang-orang yang 'ga tau diri' berdiri di sebelah kanan pintu (FYI sebelah kanan pintu itu digunakan oleh penumpang busway yang keluar dari busway) demi masuk 'duluan' - yang kasihan kan orang-orang yang mau keluar pintu..

Akhirnya nyampe juga di dalam busway.. dingin sejuk dan bergabunglah bau 7 macam dan 7 rasa hahaha.. Btw cerita hari ini belum berakhir loh, baca lanjutannya di http://www.robert-halim.co.cc

2 comments:

Gandhi Anwar said...

Ha ha ha, dasar! endingnya nya nanggung ah! Itu 7 Rasa apa aja ya? :P

Ida said...

ga dilanjutin agi? :p